Uncategorized
Trending

Piala Dunia FIFA 2022 Qatar dan Warisan Pekerjaan Layak: Keheningan yang Memekakkan Telinga tentang Masa Depan Hak-hak Pekerja Migran

Doha, Qatar dan Jenewa, Swiss, 18 November 2022: Setelah lebih dari satu dekade Kampanye untuk Pekerjaan yang Layak di sekitar Piala Dunia FIFA Qatar 2022, dua hari menjelang Turnamen, International Pekerja Bangunan dan Kayu atau Building and Wood Workers’ International (BWI) menilai, kemajuan memenuhi janji untuk pekerjaan yang layak bagi pekerja migran, dan menyerukan kepada otoritas Qatar untuk bergabung dengan BWI, untuk membangun dan memperluas perbaikan yang telah dilakukan, serta untuk mendirikan Pusat Pekerja Migran, yang akan memungkinkan para pekerja untuk berbicara dalam pekerjaan mereka.Itu adalah warisan bagi Qatar dan dunia yang akan terus hidup setelah berakhirnya turnamen Piala Dunia. Namun, sampai saat ini, tidak ada tanda-tanda bahwa perubahan berkelanjutan akan terjadi.

BWI mengakhiri kartu merahnya untuk kampanye FIFA pada tahun 2016. Sejak saat itu, BWI telah mengembangkan peluang dialog dengan otoritas Qatar, menjalin kemitraan dengan Komite Tertinggi Pengiriman dan Warisan (SC) untuk standar pekerjaan yang layak terkait dengan proyek konstruksi Piala Dunia, dan mendapat kesempatan untuk bekerja di lapangan.

A picture containing logo

Description automatically generated

FIFA mengadopsi kebijakan hak asasi manusia, dan BWI diwakili dalam sebuah badan kecil untuk mengawasi kemajuan. Kebijakan tersebut menjabarkan komitmennya untuk menghormati semua hak asasi manusia, yang diakui secara internasional, dan untuk mempromosikan perlindungan hak-hak tersebut. Ini termasuk mendukung, menemani, dan mempertahankan reformasi dan memungkinkan kemajuan lebih lanjut dalam perlindungan hak asasi manusia pekerja migran, di Qatar, menjelang dan setelah tahun 2022. Namun, komitmen hak asasi manusia FIFA tampaknya tidak lagi menerima prioritas yang sama seperti saat kebijakan dikembangkan dan diadopsi. Ada konflik mendasar antara kebijakan hak asasi manusia yang kua,  dan pendekatan ‘bisnis’.

Dalam beberapa kesempatan, BWI telah mengakui kemajuan yang dibuat di Qatar, dalam beberapa tahun terakhir di undang-undang ketenagakerjaan. Namun, perbaikan lebih lanjut perlu dilakukan pada implementasi, inspeksi dan penegakan hukum. Meskipun ada perubahan undang-undang, dalam pekerjaannya dengan pekerja migran, BWI telah mengamati banyak pengusaha yang menentang hukum, melanggar hak asasi manusia, dan melanggengkan ketidakadilan yang seharusnya dihapuskan oleh reformasi.

Ada kekurangan yang serius, tetapi ada juga sejarah kerjasama BWI dengan otoritas Qatar, dan itikad baik dari kedua belah pihak yang menjadi landasannya. Mengingat masalah dan tradisi positif tersebut, BWI menganggap bahwa, jika reformasi ingin berkelanjutan, penting untuk mencapai kesepakatan sebelum Piala Dunia berakhir di tiga bidang, yaitu :

  • Pendirian dan pengakuan Pusat Pekerja Migran, untuk mempertahankan dan memajukan pekerjaan yang sedang berlangsung dan sebagai sarana bagi pekerja untuk terus mengembangkan kapasitas mereka, memahami hak-hak mereka di bawah hukum Qatar, dan memperoleh kepemimpinan dan keterampilan lainnya. Pusat telah menerima dukungan dari komunitas sepak bola global dan dari organisasi hak asasi manusia.
  • Konsolidasi dan penyertaan perbaikan yang dicapai oleh SC, mengenai kerja yang sehat dan aman serta standar kesejahteraan pekerja di sekitar proyek konstruksi Piala Dunia dan perluasannya di seluruh sektor konstruksi di Qatar.
  • Implementasi yang efektif dari Nota Kesepahaman BWI-Kementerian Tenaga Kerja Qatar, terutama tentang penghormatan dan penegakan reformasi ketenagakerjaan, peningkatan kesadaran, pelatihan, penggunaan prosedur pengaduan oleh pekerja, dan pelembagaan Forum Pemimpin Komunitas – suara yang terorganisir komunitas pekerja migran di Qatar.

Sayangnya, menjelang dimulainya Piala Dunia, BWI masih belum mendapat tanggapan atas inisiatif positif di atas. Sebaliknya, ada keheningan yang memekakkan telinga. Dalam istilah sepak bola, para pekerja migran memainkan perpanjangan waktu dan hasilnya masih belum diketahui.

Pada 18 Desember, Piala Dunia akan berakhir, dan tim serta para penggemar akan pulang. Namun, pekerja migran akan tetap ada. Mereka akan terus membangun dan melakukan layanan lain yang berkontribusi pada kemajuan dan kemakmuran Qatar.

BWI akan terus berdiri bersama para pekerja migran di Qatar setelah Piala Dunia 2022, dan sampai hak asasi mereka sepenuhnya terwujud, dilindungi, dan dihormati.

—————————————————————————————————————-

Building and Wood Workers’ International (BWI) adalah federasi serikat pekerja dunia. Yang mengelompokkan serikat-serikat yang bebas dan demokratis dengan anggota di sektor Bangunan, Bahan Bangunan, Kayu, Kehutanan dan Sejenisnya. BWI menyatukan sekitar 361 serikat pekerja yang mewakili sekitar 12 juta anggota di 115 negara. Kantor Pusat berada di Jenewa, Swiss. Sedangkan Kantor Regional berada di Panama, Malaysia, dan Afrika Selatan. Misi kami adalah untuk membela dan memajukan hak-hak pekerja, dan untuk meningkatkan kondisi kerja dan kehidupan di sektor kami. BWI, di atas segalanya, memiliki pendekatan berbasis hak. Kami percaya bahwa hak serikat pekerja adalah hak asasi manusia dan didasarkan pada kesetaraan, solidaritas dan demokrasi, dan bahwa serikat pekerja sangat diperlukan untuk tata kelola yang baik. Tujuan BWI termasuk 1) untuk mempromosikan dan membela hak asasi manusia dan serikat pekerja; 2) meningkatkan kekuatan serikat pekerja; 3) untuk mempromosikan tingkat pekerjaan yang stabil dan tinggi di sektor kami; dan 4) untuk mempengaruhi kebijakan dan memperkuat kapasitas kelembagaan dan struktur tripartit di sektor kita. Kontak media: info@bwint.or

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Back to top button